Hard Skill vs Soft Skill: Apa Bedanya?

Pendidikan & Pembelajaran 6 months ago Administrator 264x Dilihat
01d95d9ab97189f34259089ceb4b0a3d.png

Apa perbedaan antara hard skill vs soft skill? Pengusaha menginginkan keduanya. Tapi yang mana, dan mana yang paling penting? Lihat fakta singkat berikut tentang kedua jenis keterampilan:

Apa Itu Soft Skill?

Definisi soft skill : kemampuan yang dimiliki oleh individu secara alami yang mencakup kecerdasan, baik emosional maupun sosial, komunikasi maupun kemampuan yang sifatnya tidak unik untuk pekerjaan apa pun. Apakah Anda seorang pembicara yang hebat? Apakah Anda mudah bekerjasama dengan orang lain seperti pendiri google, Larry Page dan Sergey Brin? Itu adalah soft skill.

Sebagai contoh:

  • Kemampuan berkomunikasi
  • Keterampilan Manajemen

Tapi Anda tidak bisa hanya mengatakan bahwa Anda memilikinya keahlian tersebut. Baca sampai akhir untuk mengetahui bagaimana memilih yang sempurna untuk resume Anda, dan bagaimana membuktikannya sehingga para pemberi kerja sedikit ngiler / tertarik dengan resume Anda.

Baca juga : Cara Membuat Resume Beserta Contohnya

Apa Itu Hard Skill?

Hard skill merupakan kemampuan yang dapat diajarkan atau seperangkat keterampilan yang mudah diukur. Bisa juga didefinisikan hard skill sebagai kemampuan teknis yang sesuai dengan pekerjaan. Biasanya, Anda dapat memperoleh hard skill di kelas, dalam kursus online, melalui buku dan materi lainnya, atau di tempat kerja.

Contoh hard skill untuk akuntan adalah manajemen aset dan analisis akun. Keterampilan profesional yang sulit bagi perawat adalah pendidikan pasien dan proses mengeluarkan darah.

Sebuah contoh utama dari hard skill untuk seseorang adalah keterampilan dibidang komputer.

Anda mungkin akan berpikir bahwa hard skill itu paling penting, Anda akan salah.

Yang benar adalah bahwa permintaan akan soft skill telah meningkat setidaknya sejak tahun 1980.

Studi lain, oleh LinkedIn, sebenarnya menunjukkan bahwa 57% pengusaha lebih menghargai soft skill daripada hard skill.

Apa Perbedaan Soft Skill vs Hard Skill?

Hard skill adalah kemampuan yang dapat diajarkan dan diukur, seperti menulis, membaca, matematika atau kemampuan menggunakan program komputer. Sebaliknya, soft skill adalah sifat-sifat yang membuat Anda menjadi karyawan yang baik, seperti etika, komunikasi dan mendengarkan, bergaul dengan orang lain. 

Contoh Soft Skill

  • Kemampuan interpesonal
  • Komunikasi
  • Kolaborasi
  • Penyelesaian masalah
  • Kepemimpinan

Contoh Hard Skill

  • Mengoperasikan Alat Berat
  • Ahli Marketing
  • Perawat
  • Akuntan
  • Penulis
  • Keterampilan IT

Apa yang Dicari Pengusaha?

Pengusaha mencari bukti bahwa Anda memiliki hard skill dan soft skill yang sesuai. Banyak pelamar yang belum teruji keahliannya mengatakan, "Saya pekerja keras, energik, dan mudah bersosialisasi dengan lingkungan kerja."

Itu seperti kaleng minuman ringan yang bertuliskan, “Rasanya Enak!” Itu tidak berarti apa-apa. Anda harus memilih skill  yang tepat untuk ditampilkan pada resume Anda, lalu berikan buktinya seperti melampirkan portofolio Anda.

Gunakan Hard Skill dan Soft Skill untuk Mengikuti Sesi Wawancara

Buktikan soft skill dan hard skill Anda sesuai daftar resume yang telah dibuat, dan yakinkan bahwa Anda sudah bisa melakukan pekerjaan itu.

Triknya adalah mengetahui keterampilan mana yang paling saya unggulkan, lalu tunjukkan pencapaian / prestasi di resume Anda untuk membuktikannya.

Hard skill dan soft skill yang tepat pada resume dapat membuat pemberi pekerjaan tertarik dengan Anda.

Daftar Soft Skill dan Cara Memilih Keahlian Yang Diinginkan Pengusaha

Anda dapat memasukkan salah satu soft skill di bawah ini pada resume.

Tapi mana yang akan membuat Anda dipekerjakan?

Sepuluh soft skill teratas yang dicetak tebal adalah yang paling penting. Itu berdasarkan studi oleh LinkedIn dan ICIMS .

Tetapi-

Jangan memilih soft skill untuk resume dari daftar generik.

Saya akan menunjukkan apa yang harus dilakukan di bawah daftar keterampilan ini.

Daftar Soft Skill

Kepemimpinan

Pengambilan Keputusan

Komunikasi

Mendengarkan

Kolaborasi/ Kerja Tim

Koordinasi

Manajemen waktu

Giat belajar

Kemampuan interpesonal

Kepekaan

Perilaku yang baik

Berorientasi pada Detail

Etos Kerja yang Kuat

Kepercayaan

Penyelesaian masalah

Pelayanan pelanggan

Fleksibilitas / Adaptasi

Psikologi

Organisasi

Keteguhan

Percaya diri

Kasih sayang

Motivasi Diri

Pertimbangan

Kejujuran

Etis

Berpikir kritis

Sehat secara fisik

 

Cara Memilih Soft Skill yang Tepat untuk Dipekerjakan

Apakah Anda akan mendapatkan pekerjaan jika mengisi resume untuk 28 keterampilan dalam daftar di atas? Atau bahkan 10 soft skill teratas?

Jawabannya adalah TIDAK.

Siapapun bisa melakukan itu, tetapi Anda dapat memilih beberapa kebutuhan pemberi kerja.

Bagaimana caranya?

Lihat iklan lowongan kerja. Berikut contoh deskripsi pekerjaan dari yang umum, sedikit diubah:

Contoh Soft Skill dalam Job Description

Akuntansi : Rekrutmen pekerjaan ingin keterampilan komunikasi tertulis dan verbal yang baik, pembukuan, dan entri data. Harus dapat diandalkan dan memiliki etos kerja yang kuat . Akan mengerjakan tugas-tugas akuntansi...

Contoh resume yang menarik bisa diisi seperti pengalaman kerja Anda sebelumya

  1. Mengawasi semua proyek TI rumah sakit besar selama 10+ tahun.
  2. Bertanggung jawab untuk menciptakan, meningkatkan, dan mengembangkan strategi proyek TI.
  3. Mengimplementasikan proyek Lean Training dan Six Sigma yang sangat sukses.
  4. Mengurangi biaya pemeliharaan infrastruktur TI sebesar 5% pada tahun 2021.
  5. Berkolaborasi erat dengan anggota proyek untuk mengidentifikasi dan mengatasi masalah dengan cepat.
  6. Membuat rencana implementasi lengkap, memperhitungkan ROl, biaya-manfaat dan analisis lainnya.
Cara Membuat Daftar Hard Skill yang Tepat

Hard skill professional apa yang harus Anda tunjukkan di resume?

Jika dihitung-hitung ada sekitar 30 an soft skill. sedangkan ada ribuan hard skill.

Saya dapat membuat daftar 10 hard skill teratas, tetapi semuanya ada di dunia teknologi karena insinyur perangkat lunak saat ini sangat diminati. Lebih baik temukan 10 hard skill teratas untuk karir Anda.

Pertama, temukan keterampilan untuk resume yang sesuai dengan bidang Anda.

Sebagian besar pelamar mencantumkan terlalu banyak keterampilan di resume. Itu sebenarnya hal yang bagus, karena memudahkan Anda untuk mengalahkan mereka. Akan tetapi pilihlah keterampilan yang paling Anda unggulkan.

Temukan Hard Skill yang Tepat Seperti Ini

 Contoh hard skill?

  1. Sistem Analyst
  2. Manajemen basis data
  3. Bidang cyber security
  4. Programmer Java, PHP, SQL Python, dll.

Contoh Hard Skill dalam Deskripsi Pekerjaan

Programmer Mobile Apps : Kandidat yang sempurna untuk pekerjaan ini  memiliki pengalaman dengan Objective-C dan Swift, ditambah pengetahuan pengembangan seluler iOS yang kuat dengan Cocoa Touch dan kerangka kerja serupa. 

Contoh resume yang menarik bisa diisi seperti pengalaman kerja Anda sebelumya

  1. Perancangan Mockup UI/UX Mobile Apps pada Desember tahun 2021.
  2. Bertanggung jawab untuk pengembangan Mobile Apps iOS untuk sistem pemerintahan.
  3. Pembuatan sistem Marketplace di perangkat Mobile.

Nah, itulah contoh hard skill untuk resume Anda.

Inti nya? 

Anda tidak perlu menulis resume dengan daftar hard skill yang sangat banyak, lalu mengirimkannya ke setiap tawaran pekerjaan yang Anda lihat.

Intinya menyesuaikan agar sesuai dengan setiap pekerjaan yang Anda lamar. Tambahkan saja daftar hard skill yang diinginkan pemberi kerja, ditambah beberapa lagi. Bahasa simpelnya tulis yang relevan saja.

Tetapi- 

Sama seperti dengan soft skill, jangan hanya menulis daftar hard skill di resume Anda.

Buktikan, bahwa yang Anda tulis adalah sesuatu yang benar.

Cara Menunjukkan Hard Skill dan Soft Skill untuk Mendapatkan Pekerjaan

Sekarang belajarlah untuk membuktikan keahlian Anda yang tertulis di resume sehingga perekrut meyakini keahlian yang telah Anda tuliskan.

Cara Membuktikan Keterampilan Anda di Resume

Ada pertanyaan simpel, bisakah Anda benar-benar membuktikan keterampilan resume di selembar kertas?

Tentu harus dijawab, bisa.

Bagaimana? 

Dengan prestasi, pengalaman dan sampel produk. 

Terkadang, iklan lowongan kerja berpura-pura mengatakan, 

“Kami ingin seorang desainer grafis terampil dalam 

(1) Lancar dalam komunikasi,

(2) Bisa kerja tim,

(3) Bisa pemasaran di marketplace"

Dapat difahami, dari iklan lowongan kerja tersebut terdapat celah atau peluang untuk memasukkan daftar soft skill dan hard skill di resume. 

Contoh Soft Skill dan Hard Skill pada Resume

 (1) Berkolaborasi dan berkomunikasi setiap hari dengan tim pemasaran yang terdiri dari 15 orang. Memberikan presentasi kemajuan bulanan kepada tim.

(2) Rapat tim yang difasilitasi untuk proyek guna meningkatkan pendapatan bagi klien ecommerce sebesar 15%.

(3) memenangkan Penghargaan Desain E-Commerce pada Desember tahun 2021.

(4) Berkolaborasi pada 30 mega proyek untuk membuat gambar dan tata letak untuk konten online.

Dari 1-4 contoh di atas, Anda baru saja membuktikan keahlian Anda yang dirangkai antara perpaduan hard skill dan soft skill

Sinonim untuk Keterampilan Umum

Jangan mencari sinonim untuk salah satu kata di bawah ini.

Tolong jangan katakan di resume, "Saya menyenangkan," atau, "Saya sangat terampil." 

Buktikan saja dalam sebuah kalimat seperti berikut, "Menulis 1,5 juta kata dari artikel yang diterbitkan pada tahun 2021" lebih baik daripada seribu sinonim kata untuk kerja keras.

Tetapi jika memang harus memasukkan kata seperti itu, lebih baik gunakan sinonim berikut ini untuk keterampilan umum:

  • Sinonim Kerja Keras: Berdedikasi, rajin. (Yang paling berharga dari semua keterampilan untuk resume.)
  • Sinonim kepribadian: Ramah , ramah, santai, menyenangkan, soft skill interpersonal yang hebat
  • Sinonim Manajemen Waktu: Pandai menjadwalkan pekerjaan sendiri, cepat, efisien
  • Sinonim Kesabaran: Ketenangan, toleransi, pengekangan
  • Sinonim Keterampilan Orang: keterampilan interpersonal, EQ, kecerdasan emosional
  • Sinonim Keandalan: kesetiaan, dapat dipercaya
  • Sinonim dapat belajar: Pelajar cepat, pelajar aktif, belajar cepat
  • Kebalikan dari Teknis: Kreatif
  • Sinonim Memenuhi syarat: Bersertifikat, berprestasi, mampu, berlisensi, kompeten
  • SInonim Sangat terampil: mahir, mampu, mahir
  • Sinonim mahir: berprestasi, berbakat, berbakat

 

Sekali lagi, lebih disarankan menggunakan tolak ukur pencapaian yang telah dilakukan ketimbang hanya berkutat menggunakan sinonim seperti di atas saja, karena lebih baik menunjukkan prestasi yang terukur. 

Rangkuman Pembahasan

Berikut rekap hard skill vs soft skill untuk resume: 

  • Soft skill adalah sifat yang membuat Anda menjadi pekerja yang baik. Hal-hal tersebut seperti etos kerja, organisasi, komunikasi, kolaborasi, dan kepemimpinan.
  • Hard skill adalah kemampuan yang Anda pelajari di sekolah atau di tempat kerja. Bisa seperti ahli dibidang pemrograman C#, manajemen iklan online, dan analisis keuangan, dll.
  • Pengusaha menginginkan campuran hard skill vs soft skill di resume Anda. Cari kata kunci yang paling mereka butuhkan di iklan lowongan pekerjaan tersebut.
  • Jangan hanya mencantumkan keterampilan di resume. Buktikan dengan pencapaian terukur dalam poin-poin Anda.

Apakah Anda masih memiliki pertanyaan tentang perbedaan antara hard skill dan soft skillTidak yakin bagaimana menunjukkan soft skill dan hard skill di resume? Beri kami jawaban di kolom komentar! Kami akan dengan senang hati membalasnya.

Baca juga : Contoh surat lamaran kerja paruh waktu part time dan tips penulisannya

Komentar

Baca Juga